banner 728x90
Pj Wali Kota Tanjungpinang Hasan SSos mengecek harga bahan pokok saat meresmikan pasar murah Tanjungpinang guna menekan angka inflasi, Senin (1/4/2024). F- diskominfo kepri

Inflasi Kepri Capai 3,37 Persen, BPS: Tertinggi di Kota Batam

Komentar
X
Bagikan

Tanjungpinang, suaraserumpun.com – Berdasarkan rilis Badan Pusat Statistik (BPS) Kepulauan Riau, inflasi Provinsi Kepulauan Riau pada Maret 2024 year on year (y-on-y) sebesar 3,37 persen, dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) sebesar 105,94. Dari data tersebut, inflasi tertinggi terjadi di Kota Batam sebesar 3,56 persen dengan IHK sebesar 106,12.

Sedangkan inflasi terendah terjadi di Kabupaten Karimun sebesar 2,57 persen dengan IHK sebesar 105,61. Sementara itu, Kota Tanjungpinang mencatatkan inflasi sebesar 2,68 persen dengan IHK sebesar 104,98.

Baca Juga :  Ansar Ahmad: Jalan Simpang Kara Menuju Underpas Terowongan Pelita Segera Diaspal

BPS Kepri menjelaskan, inflasi y-on-y Provinsi Kepulauan Riau terjadi karena adanya kenaikan harga pada sembilan kelompok pengeluaran, di antaranya kelompok makanan, minuman dan tembakau yang naik 6,38 persen, serta kelompok transportasi yang naik 4,33 persen.

Tingkat inflasi month to month (m-to-m) Provinsi Kepulauan Riau bulan Maret 2024 sebesar 0,46 persen, sedangkan tingkat inflasi year to date (y-to-d) sebesar 0,75 persen.

Gubernur Kepulauan Riau Ansar Ahmad menyatakan, kondisi ekonomi Kepri masih terkendali dengan baik. Meski terjadi inflasi, angka tersebut masih berada dalam batas yang wajar dan dapat dikendalikan.

Baca Juga :  Ansar Ahmad Menyerahkan Bantuan Rp70 juta untuk Mengganti Keramik Masjid Baitul Karim Karimun

“Inflasi di Kepri memang terjadi, namun masih dalam batas yang wajar dan terkendali. Pemerintah Provinsi Kepri akan terus berupaya menjaga stabilitas harga dengan mengoptimalkan pasokan dan distribusi barang kebutuhan pokok,” tegas Gubernur Kepri.

Gubernur Kepri Ansar Ahmad menambahkan, pihaknya akan menggandeng seluruh pemangku kepentingan terkait untuk memonitor harga kebutuhan pokok secara berkala. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi gejolak harga yang dapat memicu inflasi lebih lanjut.

“Kami akan berkoordinasi dengan pemerintah pusat, pemerintah kabupaten/kota, pelaku usaha, dan masyarakat untuk memastikan ketersediaan barang dan stabilitas harga di Kepri tetap terjaga dengan baik,” tutup Ansar Ahmad Gubernur Kepri. (yen)

Baca Juga :  Ansar Ahmad Geram, PPKM di Kepri Turun ke Level 2, Ini Penyebabnya

Editor: Sigik RS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *