banner 728x90
Gubernur Kepri Ansar Ahmad didampingi Kadis Kominfo Kepri Hasan SSos membahas penambatan titik blindspot di wilayah Kepri kepada Menkominfo RI Budi Arie Setiadi, di Jakarta, Selasa (28/11/2023). F- diskominfo kepri

Gubernur Kepri Mengusulkan Penambahan Titik Blindspot dan Fasilitasi Instalasi BTS VSAT ke Menkominfo

Komentar
X
Bagikan

Jakarta, suaraserumpun.com – Gubernur Kepri H Ansar Ahmad mengusulkan penambahan titik blindspot dan fasilitasi instalasi BTS VSAT ke Kemenkominfo RI. Selanjutnya, Kemenkominfo akan mengalokasikan 151 VSAT untuk Kepri. Dan, Satria-1 siap beroperasi 29 Desember 2023.

Peluncuran Satelit Republik Indonesia (Satria) 1, Senin (19/6/2023) lalu, tak lama lagi akan dirasakan dampaknya oleh masyarakat daerah terpencil, terdepan, dan tertinggal, yang dikenal sebagai daerah 3T di Kepulauan Riau. Hal itu dipastikan saat Gubernur Kepri Ansar Ahmad bertemu dengan Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) RI Budi Arie Setiadi di Kemenkominfo, Jakarta, Selasa (28/11/2023).

Pada pertemuan tersebut, Gubernur Kepri Ansar Ahmad membahas penguatan internet di daerah 3T dan pengusulan tambahan tower Base Transceiver Station (BTS) dengan Menkominfo. Pertemuan ini sebagai upaya Gubernur Ansar mengatasi masalah konektivitas daerah 3T di Kepulauan Riau yang selama ini terisolir blankspot.

Baca Juga :  Jika 1 Oktober Ingin Dimulai Pembelajaran Tatap Muka, Kadinkes Bintan Punya Syarat

Dari pembahasan, Menkominfo menyampaikan untuk internet daerah 3T di Kepri akan diakomodir melalui Satelit Satria-1 yang telah diluncurkan.

Untuk dapat beroperasi, SATRIA-1 memerlukan perangkat stasiun bumi dan very-small-aperture terminal (VSAT) yang perlu disiapkan agar bisa menerima dan menyalurkan akses internet dari SATRIA-1. Di Kepri juga terdapat 1 dari 10 stasion bumi (gateway), yakni di Batam.

“Satria-1 rencananya akan mulai dapat digunakan pada 29 Desember 2023 yang akan datang. Untuk memenuhi kebutuhan jangkauan, Kementerian Kominfo telah mengalokasikan 151 VSAT untuk Provinsi Kepri,” ujarnya.

Adapun VSAT yang dialokasikan untuk Provinsi Kepri adalah Type KA Band HNS dengan rincian distribusi VSAT tersebut terdiri dari 9 unit untuk Kabupaten Bintan, 22 unit untuk Kabupaten Karimun, 21 Unit untuk Kota Batam, 70 unit untuk Kabupaten Natuna, 14 unit untuk Kabupaten Lingga, 12 unit untuk Kabupaten Anambas, dan 3 unit untuk Kota Tanjungpinang.

Baca Juga :  Uniba Mewisuda Puluhan Calon Dokter buat Kepri

Di hadapan Menkominfo, Gubernur Kepri Ansar Ahmad didampingi Kadiskominfo Hasan dan Kepala Biro Adpim Dody Sepka, memaparkan Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau berkerjasama dengan Pemerintah Pusat dan Pihak Swasta telah membangun jaringan telekomunikasi berbasis Layanan Broadband 4G pada periode tahun 2021 – 2022 di 77 titik buta atau blindspot signal yang masih ada di seluruh area Provinsi Kepulauan Riau.

“Ini terdiri dari 35 titik Pembangunan Jaringan 4G Dengan Transmitter VSAT oleh Pihak BAKTI Kemenkominfo dan 42 titik Pembangunan Jaringan 4G metode Terrestrial oleh pihak operator swasta,” paparnya.

Gubernur Kepri Ansar Ahmad memaparkan usulan titik blindspot tambahan yang terdiri dari 6 titik di Anambas, 16 titik di Natuna, dan 35 titik di Lingga. Gubernur Ansar juga menyampaikan usulan Fasilitasi instalasi BTS VSAT untuk 341 titik di Anambas, 118 titik di Karimun, dan 62 titik di Lingga.

Baca Juga :  Puluhan Pelaku Ekonomi Kreatif Bintan Diberi Pelatihan

Gubernur Kepri pun mengucapkan terima kasih dan apresiasinya kepada Kemenkominfo atas upaya memeratakan konektivitas internet di seluruh Indonesia khususnya di daerah 3T.

“Satelit Satria-1 akan memberikan manfaat yang besar bagi masyarakat Indonesia, terutama di wilayah terdepan, tertinggal, dan terluar yang selama ini kurang terjangkau oleh layanan internet. Kami berharap satelit ini dapat meningkatkan kualitas pendidikan, kesehatan, perekonomian, dan budaya di seluruh pelosok negeri,” kata Gubernur Kepri Ansar Ahmad. (yen)

Editor: Sigik RS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *