banner 728x90
Hafizha Rahmadhani Ketua TP-PKK Bintan bersama kaum ibu peserta sosialisasi program Kamis IVA, Kamis (2/11/2023). F- diskominfo bintan

PKK Bintan Tak Bosan Menyosialisasikan Program Kamis IVA

Komentar
X
Bagikan

Bintan, suaraserumpun.com – Sebaran kanker serviks atau kanker pada leher rahim menjadi ancaman tersendiri, bagi perempuan di usia subur sebelum memasuki masa monopose. TP-PKK Bintan dan Pemkab Bintan tak bosan dan terus mendorong kaum ibu untuk memeriksakan kesehatan rahim lewat program Kamis IVA.

Ketua TP PKK Bintan Hafizha Rahmadhani sangat gencar menggalakkan program Kamis IVA yang diharapkan dapat mendeteksi sedini mungkin kemungkinan kanker yang dapat mengakibatkan kematian tersebut.

IVA atau Inspeksi Visual Asam Asetat merupakan cara sederhana untuk mendeteksi kanker leher rahim sedini mungkin. Laporan hasil konsultasi WHO menyebutkan bahwa IVA dapat mendeteksi lesi tingkat pra kanker dengan sensitifitas sekitar 66-69 % dan spesifitas sekitar 64-98 %. Sedangkan nilai prediksi positif dan nilai prediksi negative masing-masing antara 10-20 %. Pemeriksaan IVA merupakan pemeriksaan skrining dari pap smear yang praktis dan sangat mudah untuk dilaksanakan serta menggunakan peralatan sederhana dan dapat dilaksanakan selain dokter ginekologi.

Baca Juga :  Bintan Memproyeksikan Pendapatan Daerah Rp1,082 Triliun di 2024, Berikut Fokus Pembangunannya

“Penyakit menular sebagian besar bisa di cegah melalui Imunisasi. Namun saat ini menjadi fokus juga adalah penyakit yang tidak menular yang harus dicegah adalah Kanker serviks dimana kanker tersebut tumbuh pada sel-sel di leher rahim khususnya bagi perempuan,” kata Kepala Dinas Kesehatan Bintan dr Gama Isnaeni dalam laporannya.

Hafizha Rahmadhani Ketua TP-PKK Bintan menyampaikan, program Kamis IVA adalah salah satu jawaban dari tindakan yang dapat dilakukan untuk melawan ancaman kanker serviks. Hal tersebut disampaikan saat membuka Seminar Deteksi Dini Kanker Serviks dan Pemeriksaan IVA di Gendung LAM Bintan, Kamis (2/11/2023).

Baca Juga :  Porprov 2022 Kepri di Bintan, Jumlah Atlet Batam Terbanyak, Anambas Paling Sedikit

“Upayakan terus ya bu, memeriksa dan terus berkonsultasi, gunanya dapat mengenali gejalanya dan mengenali kemungkinan indikasinya serta jangan ragu dan sungkan jika ingin bertanya. Jadi kami harap juga kerjasama setiap kader Posyandu yang ada di setiap Kecamatan, kelurahan/Desa agar bisa mengajak masyarakat khususnya kaum perempuan agar segera memerikan IVA,” jelas Hafizha Rahmadhani.

Setiap tahunnya ada 490 ribu perempuan terkena kanker serviks. Dari angka tersebut sebanyak 80 persen penderita kanker serviks ada di negara berkembang, termasuk seperti Indonesia. disampaikan juga bahwa setiap hari kamis setiap minggunya di Kabupaten Bintan juga dilakukan pemeriksaan IVA yang dilakukan di setiap Puskesmas terdekat yang ada.

Baca Juga :  524 Sapi dari NTT untuk Stok Hewan Kurban Iduladha Sudah di Peternakan Eza Mandiri

Seminar tersebut diisi langsung oleh narasumber yang ahli di bidangnya, yaitu dr Amalia Shadrina SpOG dan dr Monika Amanda. Data yang tercatat di Dinas Kesehatan Bintan pada tahun 2022 lalu lebih dari 1.300 perempuan melakukan pemeriksaan pada Kamis IVA di seluruh Puskesmas tidak di pungut biaya atau gratis. Di tahun 2023 ditargetkan akan mencapai sasaran yang lebih besar dan harus didukung kesadaran serta partisipasi masyarakat. (yen)

Editor: Sigik RS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *