banner 728x90
Gubernur Kepri Ansar Ahmad bersama Ketua TP-PKK Kepri Hj Dewi Kumalasari dan Ketua DWP memperlihatkan piagam Rekor MURI dari kebaya laboh dan kue tepung gomak, Jumat (19/4/2024). F- diskominfo kepri

Pemprov Kepri Gelar Halalbihalal Sekaligus Memecahkan Rekor MURI

Komentar
X
Bagikan

Tanjungpinang, suaraserumpun.com – Merajut Ukhuwah di Bulan Syawal 1445 hijriah, Pemprov Kepri menggelar tablig akbar dan halalbihalal dengan pegawai di lingkungan Pemprov Kepri di Gedung Daerah, Tanjungpinang, Jumat (19/4/2024) pagi. Halalbihalal ini sekaligus memecahkan rekor MURI.

Tablig akbar yang juga disejalankan dengan Peringatan Hari Kartini Tahun 2024 diinisiasi TP-PKK dan Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kepri, dihadiri ribuan ASN dan Non ASN Pemprov Kepri, Pemko Tanjungpinang dan Pemkab Bintan.

Yang istimewa, dalam pelaksanaannya juga dipecahkan dua rekor Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI), tak hanya rekor Indonesia, tapi juga rekor dunia, yakni Rekor Sajian Kue Tepung Gomak Terbanyak (2.408 keping, sesuai jumlah pulau yang ada di Provinsi Kepri) yang diserahkan kepada Ketua TP-PKK Kepri Dewi Kumalasari Ansar.

Baca Juga :  Sabine Rohden Resmi Menjabat Ketua GOW Bintan, Begini Pidato Perdananya

Kemudian Rekor Mengenakan Kebaya Labuh oleh Ibu Terbanyak (2.775 orang anggota organisasi kewanitaan se-Kepri) yang diserahkan kepada Ketua DWP Kepri, Nong Rochaiza Adi Prihantara. Piagam dan medali Rekor dianugerahkan langsung oleh Operation Manager MURI Andre Purwandono.

Acara juga diisi dengan tausiah oleh Ustaz Aswan Faisal yang merupakan kakak dari almarhum Ustaz Jefry Al Buqhory. Kemudian diramaikan juga dengan penampilan dua artis KDI, Septi Vhanesa dan Dafi Ahmad.

Dalam sambutannya, Gubernur Kepri Ansar Ahmad mengapresiasi inisiasi TP-PKK, DWP, serta organisasi kewanitaan se-Kepri yang berhasil memecahkan 2 rekor dunia MURI sebagai wujud pelestarian budaya tak benda.

Baca Juga :  Ansar Ahmad Terpilih Jadi Ketua Orwil ICMI Kepri

“Ini adalah bagian dari komitmen kita, bahwa sudah lebih dari 100 warisan budaya tak benda di Kepri yang terus kita lestarikan dan kembangkan. Hal ini merupakan jembatan penting antar generasi,” ujarnya.

Selanjutnya, peringatan Hari Kartini tingkat Provinsi Kepri diharapkan Gubernur Ansar dapat dijadikan ladang bersyukur, di mana Pemerintah telah menyediakan perangkat-perangkat aturan, mulai dari Undang-undang hingga peraturan daerah tentang bagaimana terus mau optimalkan peran kaum perempuan, perlindungan, dan berbagai upaya pemberdayaan perempuan.

“Alhamdulillah dari waktu ke waktu catatan kita indeks pembangunan perempuan terus berkembang termasuk di Kepulauan Riau titik semua itu tentu merupakan bagian penting dari kolaborasi kita dalam membangun negeri,” tutupnya.

Baca Juga :  PB Porprov Riau Ultimatum Cabor yang Tak Serius

Turut hadir dalam acara tersebut Sekdaprov Kepri Adi Prihantara, Danrem 033/WP Brigjen TNI Jimmy Watuseke, Forkopimda Kepri atau yang mewakili, Kepala Instansi Vertikal, Tim Verifikator Muri, Pj. Walikota Tanjungpinang Hasan, Pimpinan dan pengurus Organisasi Kewanitaan se-Kepri, Tim Percepatan Pembangunan, Para Kepala OPD Provinsi Kepri. (yen)

Editor: Sigik RS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *