banner 728x90
Gubernur Kepri menjelaskan tentang program pinjaman modal usaha tanpa bunga atau nol persen, belum lama ini. F- diskominfo kepri

Ansar Ahmad: Sejak 2021, 1.100 Pelaku UMKM Memanfaatkan Program Pinjaman Modal Tanpa Bunga

Komentar
X
Bagikan

Tanjungpinang, suaraserumpun.com – Gubernur Kepri H Ansar Ahmad menyebutkan, sejak tahun 2021 hingga sekarang, sudah 1.100 pelaku UMKM yang memanfaatkan program pinjaman modal usaha tanpa bunga, atau nol persen. Tahun 2024 mendatang, pelaku UMKM di Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) dapat memanfaatkan program bantuan pinjaman modal dengan bunga nol persen yang digagas Gubernur Kperi Ansar Ahmad ini, dengan maksimal mencapai Rp40 juta.

Angka ini naik 100 persen dibandingkan maksimal pinjaman sejak kebijakan ini digulirkan di tahun 2021 lalu, yakni Rp20 juta. Gubernur Kepri Ansar Ahmad mengatakan, kebijakan menaikkan plafond pinjaman tersebut berdasarkan beberapa pertimbangan, salah satunya mendengarkan aspirasi dan masukan dari para pelaku UMKM di Kepri.

“Insya Allah plafon pinjaman maksimal kita naikkan menjadi Rp40 juta di tahun depan. Ini merupakan hasil evaluasi berdasarkan masukan dari pelaku UMKM. Mereka membutuhkan bantuan modal yang lebih besar sebab di angka sebelumnya terasa kurang maksimal. Sementara tawaran dari Bank-Bank lain plafon pinjamannya bisa lebih tinggi meski dengan bunga,” sebut Ansar Ahmad saat memberikan keterangan di Tanjungpinang, Selasa (10/10/2023).

Baca Juga :  MBS United Batam Kalah, 757 Kepri Jaya FC Menggeser Posisi Kepri Belia

Melihat antusiasme masyarakat, Gubernur Kepri Ansar Ahmad menyatakan, terus menerima aspirasi dari masyarakat sebagai bahan evaluasi berjalannya program ini.

“Ini untuk memastikan pemanfaatan di tengah bergeliatnya pertumbuhan ekonomi kepri yang memasuki fase peningkatan setelah sebelumnya berada pada fase pemulihan,” ujar Ansar Ahmad.

Berdasarkan laporan Bank Riau Kepri Syariah, per 30 September 2023, sejak awal diberlakukan jumlah UMKM yang telah memanfaatkan program ini adalah sebanyak 1.100 pelaku UMKM. Dengan rincian 142 UMKM pada tahun 2021, 613 UMKM pada tahun 2022, dan 345 UMKM pada tahun 2023.

Baca Juga :  Bagi yang Belum Masuk DPT Pemilu 2024, Bisa Mendaftar Lewat Online

Sementara, jumlah plafon kredit yang terserap mencapai Rp20,72 miliar dengan total margin subsidi yang telah ditanggung Pemprov Kepri mencapai Rp1,94 miliar.

1.100 UMKM yang telah memanfaatkan program ini tersebar di seluruh Kabupaten dan Kota di Kepri dengan jumlah terbesar berasal dari Kabupaten Natuna sebanyak 349 UMKM dengan plafond pinjaman mencapai Rp6,64 miliar, diikuti Kota Tanjungpinang sebanyak 259 UMKM dengan plafond Rp4,94 miliar, kemudian Kabupaten Karimun sebanyak 169 UMKM dengan plafond Rp3,18 miliar.

Kemudian disusul Kota Batam sebanyak 124 UMKM dengan plafond Rp2,26 miliar, Kabupaten Lingga sebanyak 92 UMKM dengan plafond Ro1,66 miliar, Kabupaten Bintan sebanyak 64 UMKM dengan plafond Rp1,25 miliar dan terakhir Kabupaten Kepulauan Anambas sebanyak 43 UMKM dengan plafond Rp808 juta.

Baca Juga :  Kualifikasi Piala Asia AFC 2023, Berikut Daftar 23 Nama Pemain yang Dipanggil Shin Tae-yong

Namun dibandingkan jumlah UMKM Kepri keseluruhan yaitu kurang lebih 164 ribu, UMKM yang telah memanfaatkan program ini hanya sebagian kecil saja, 0,7 persen. Untuk itu, selain sosialisasi rutin melalui media sosial dan situs resmi Pemprov Kepri, pada setiap kunjungan kerjanya di wilayah Kepri Gubernur Ansar selalu menyosialisasikan program ini.

“Kita juga meminta Pemerintah Kabupaten dan Kota ikut menyukseskan program ini sampai ke daerah. Bagi masyarakat yang ingin info lebih lanjut jangan sungkan bertanya ke Cabang BRKS terdekat atau Dinas Koperasi UMKM, baik kabupaten/kota, maupun provinsi, agar pemanfaatan program ini maksimal,” tutupnya. (yen)

Editor: Sigik RS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *