Beranda All News Hari Anti Narkotika Internasional 2022, Kepri Masih Rentan Peredaran Narkoba

Hari Anti Narkotika Internasional 2022, Kepri Masih Rentan Peredaran Narkoba

0
Gubernur Kepri Ansar Ahmad, Ketua PKK HJ Dewi Kumalasari, bersama Forkopimda pada peringatan Hari Anti Narkotika Internasional (HANI) 2022, Senin (27/6/2022). F- Istimewa/Diskominfo Kepri

Tanjungpinang, suaraserumpun.com – Minggu (26/6/2022), merupakan peringatan Hari Anti Narkotika Internasional (HANI). Diperingati sejak tahun 1989. Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) H Ansar Ahmad meresmikan desa/kelurahan Bersih dari Narkoba (Bersinar) pada peringatan Hari Anti Narkotika Internasional tingkat Provinsi Kepulauan Riau di Aula Wan Seri Beni, Dompak, Tanjungpinang, Senin (27/6/2022). Sebab, Kepri masih rentan dengan peredaran narkoba.

Peringatan Hari Anti Narkotika Internasional tahun 2022 ini mengusung tema Addressing drug challenges in health and humanitarian crises. Tema ini mengandung arti mengatasi tantangan narkoba dalam krisis kesehatan dan kemanusiaan. Sedangkan tema peringatan Hari Anti Narkotika Internasional tahun 2022 tingkat nasional adalah, Kerja Cepat Kerja Hebat Berantas Narkoba di Indonesia.

Sebanyak 23 desa/kelurahan se-Kepri ditetapkan sebagai desa/kelurahan Bersinar. Terdiri atas 13 desa di Kabupaten Bintan, 3 kelurahan di Kota Tanjungpinang, 3 desa di Kabupaten Karimun, dan 4 kelurahan di Kota Batam.

Desa/kelurahan Bersinar di Kepri tersebut akan menjadi pilot project peningkatkan pendampingan masyarakat Desa dalam penyelenggaraan fasilitas Desa Bersih Narkoba yang dikelola secara partisipatif, terpadu dan berkelanjutan berbasis pendayagunaan sumberdaya di Desa.

Baca Juga :  Ansar Ahmad Ingin Mempercepat Izin Pengembangan Bandara RHA Karimun, Setelah Menemui Menteri

Gubernur Kepri Ansar Ahmad dalam sambutannya menyampaikan, penyalahgunaan narkoba ada salah satu penyebab degradasi indikator makro seperti Indeks Pembangunan Manusia, Indeks Pendidikan, Indeks Ketahanan Keluarga, dan Indeks Kebahagiaan. Kepri sendiri memiliki pencapaian yang baik dalam indikator-indikator tersebut.

“Bicara narkoba, kita bicara sesuatu yang identik dengan produktivitas manusia. Indeks Pembangunan Manusia di Kepri relatif sangat baik yang berada di angka 75,79 dan Kepri menempati urutan pertama Se-Sumatera dan urutan Ke-4 Se-Indonesia dari 34 provinsi. Kemudian, indeks pendidikan di Kepri berada di angka 89,9 persen. Kepri berada di urutan Ke-4 setelah Bali, Yogyakarta dan DKI Jakarta. Kemudian Ketahanan Keluarga kita di angka 75,18 persen. Angka ini relatif tinggi dari pada rata-rata nasional. dan Indeks kebahagiaan hampir mencapai angka 60, urutan ke 6 di Indonesia,” sebut Ansar Ahmad.

Menurut Ansar Ahmad, Kepri yang merupakan lintasan berbagai negara tetangga dan memiliki open access yang luas, rentan terhadap peredaran dan masuknya narkoba. Tidak menutup kemungkinan Kepri juga menjadi “hub” dari peredaran narkoba.

“Untuk itu tanpa partisipasi masyarakat aktif, tidak akan maksimal, Menjaga dan membina masyarakat jauh lebih penting, untuk itu saya apresiasi dengan 23 desa bersinar yang telah ditetapkan. Ini akan menjadikan desa sebagai garda terdepan dan daya tangkal terhadap penyalahgunaan dan peredaran narkoba di Kepri” ungkap Gubernur Kepri.

Baca Juga :  Ranperda Susunan Perangkat Daerah Pemprov Kepri Ditetapkan, Cek Komposisinya

Gubernur Kepri menyatakan, berkomitmen mendukung desa/kelurahan Bersinar dengan rencana merancang bantuan untuk desa bersinar ke depan. Ia juga menitipkan kepada pimpinan pemerintah daerah kabupaten/kota untuk memberikan perhatian dan penganggaran khusus dalam rangka mendorong desa bersinar benar-benar bersih dari narkoba.

Ini bukan tanpa alasan, berdasarkan data BNN RI, tidak ada satupun desa di Indonesia yang bebas dari narkoba. Angka prevelansi penyalahgunaan narkoba sebesar 1,95 persen atau jumlah terpapar sebanyak 3,6 juta jiwa dari total populasi dengan range umur 10 sampai 59 tahun.

“Angka prevalensi pecandu narkoba di Provinsi Kepulauan Riau berada di angka 0,3% atau sebanyak 3.080 jiwa yang terpapar penyalahgunaan narkoba pada Tahun 2019. Ini yang akan kita kurangi dengan penetapan Desa / Kelurahan Bersinar” kata Gubernur Kepri.

Pada kesempatan itu, Ketua TP-PKK Kepri Hj Dewi Kumalasari ditetapkan sebagai Ibu Penggerak Intervensi Berbasis Masyarakat (IBM) BNNP Kepri.

Baca Juga :  Foto: Reses Masa Sidang I Anggota Dewan Bintan, Saatnya Menjaring Aspirasi

Istri Gubernur Kepri akan berperan memimpin TP-PKK Kepri untuk berperan aktif dalam layanan rehabilitasi kepada penyalahguna narkoba dengan kategori ringan atau memiliki resiko rendah (low treshold) di wilayah Kepri.

“Desa Bersinar sendiri sudah merupakan model yang tepat dengan memperkuat basis keluarga. Kemudian dengan dikukuhkan pula Ibu Penggerak IBM yang inline dengan tugas TP-PKK, Saya kira satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan” tutur Gubernur Kepri.

Gubernur Kepri mengusulkan, ke depan selain penambahan jumlah desa/kelurahan Bersinar, agar dapat diusulkan pula kawasan ekonomi dan industri agar didorong pula menjadi kawasan bersinar.

“Ke depan akan kita jadikan Kawasan Investasi Bersinar, asal tidak hanya menjadi jargon namun mesti ada program-program dan aksi nyata serta promosi di tengah masyarakat” tutupnya.

Peringatan Hari Anti Narkotika Internasional tahun 2022 tingkat sasional sendiri dipusatkan di Nusa Dua, Provinsi Bali. Acara diselenggarakan secara hibrid dengan 400 peserta hadir secara langsung dan 1.100 peserta hadir secara virtual. (yen)

Editor: Sigik RS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here