Beranda All News Tanah Asal Daik dan Air dari Penyengat yang Dibawa Ansar Ahmad Disatukan...

Tanah Asal Daik dan Air dari Penyengat yang Dibawa Ansar Ahmad Disatukan di Kendi Nusantara

0
Gubernur Kepri Ansar Ahmad menyerahkan tanah asal Daik-Lingga dan air dari Pulau Penyengat kepada Presiden RI Jokowi pada ritual kendi di Titik Nol IKN Nusantara, Kaltim, Senin (14/3/2022). F-Istimewa/Diskominfo Kepri

Kaltim, suaraserumpun.com – Gubernur Kepulauan Riau H Ansar Ahmad hadir serya membawa tanah asal Daik-Lingga dan air dari Pulau Penyengat pada saat ritual kendi, yang dipimpin Presiden RI Jokowi di kawasan Titik Nol Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Kalimantan Timur, Rabu (14/3/2022). Tanah dan air yang dibawa Ansar Ahmad distukan dalam bejana atau kendi Nusantara.

Sebanyak 34 gubernur dari penjuru Indonesia, termasuk Gubernur Kepulauan Riau H Ansar Ahmad, masing-masing menyerahkan tanah dan air yang mereka bawa kepada Presiden RI Joko Widodo. Kemudian Presiden lah yang memasukkan langsung air dan Tanah tersebut dalam Bejana Nusantara yang sudah disiapkan. Prosesi ini sebagai simbol penyatuan tanah air Indonesia di pusat IKN Nusantara.

Hadir dalam kesempatan Istri Presiden RI, Iriana Joko Widodo, ketua MPR RI, para Menteri Kabinaet Indonesia Maju. Dan pada saat prosesi penyatuan tanah dan air, Presiden didampingi oleh Gubernur Kalimantan Timur Isran Noor.

Diawali dengan Gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan yang membawa tanna dan air dan menyerahkannya kepada Presiden, kemudian dilanjutkan Gubernur Aceh Nova Iriansyah dan seterusnya. Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad mendapat kesempatan menyerahkan tanah dan air yang ia dawa setelah Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Baca Juga :  Cen Sui Lan Usulkan Pembangunan Pelabuhan Samudera Teluk Buton di Natuna

Gubernur Kepulauan Riau H Ansar Ahmad menyampaikan, air dan tanah yang dibawa dari Kepri merupakan air dan tanah yang memiliki nilai historis dan erat kaitannya dengen kearifan budaya lokal. Yakni, tanah yang diambil dari Daik-Lingga dan air yang diambil dari sumur di Balai Adat, Pulau Penyengat.

“Kita yakin jika seluruh gubernur dari setiap provinsi juga membawa tanah dan air yang diambil dengan asal-muasal sumber yang bisa mewakili daerahnya. Dan melalui proses penyatuan ini, semoga saja seperti yang kita harapkan, bisa menyatukan Indonesia, berkah dan guyub (rukun),” tutur Ansar Ahmad.

Sebelumnya, Ansar Ahmad menjelaskan, kenapa tanah yang diambil dari Daik Lingga. Menurut Ansar tanah ini berada di lokasi struktur cagar budaya bekas Tapak Istana Damnah yang dibangun pada tahun 1860 semasa kesultanan Lingga–Riau Sultan Sulaiman Badrul Alam Syah II (1857-1883). Serta dibantu oleh yang Dipertuan Muda Riau X Raja Muhammad Yusuf Al–Ahmadi beserta Pemaisurinya (istri) Tengku Embung Fatimah.

Baca Juga :  MUI Kepri Menyediakan Tempat Pengaderan Pemuda yang Mau Jadi Ulama

Tepatnya, tanah yang dibawa diamgil dari lokasi Balai Bertitah (Singgasana) tempat Balai Pemerintahan Sultan yang merupakan Balai Bagian Bekas Istana Sultan Lingga–Riau terakhir, di Daik–Lingga Kabupaten Lingga, sebagai Bunda Tanah Melayu.

Sesuai sejarah, istana Damnah tahta pemerintahannya ketika itu diteruskan oleh Tengku Embung Fatimah (1883-1883) sebagai pemerintahan sementara, lalu dilantiklah dan dinobatkannya Anandanya Raja Abdul Rahman menjadi Sultan Lingga–Riau pada tahun 1875 dengan gelar sultan Abdulrahman Muazzam Syah (1885-1991) yang merupakan Sultan Lingga–Riau terakhir.

“Berdasarkan sejarah, sumber tanah yang kita bawa ini sangat erat kaitannya dengan sejarah dan nilai-nilai leluhur Melayu di Kepri,” jelas Ansar.

Adapun alasan membawa air dari sumur Balai Adat Pulau Penyengat Indera Sakti dikarenakan banyak yang mengatakan bila aeseorang ke Tanjungpinang, Kepulauan Riau belumlah lengkap jika belum bertandang ke Pulau Penyengat serta minum atau sekedar cuci muka menggunakan air di Pulau tersebut.

Baca Juga :  Dari Tragedi Kapal Tenggelam Pengangkut TKI Ilegal, Tujuh Personel Polres Bintan Diperiksa Propam

Saat ini, situs-situs bersejarah yang ada di pulau Penyengat sedang diusulkan kepada UNESCO (Badan PBB untuk Pendidikan dan Kebudayaan) untuk menjadi situs warisan dunia.

“Air tawar itu hingga saat ini tetap bisa dinikmati oleh masyarakat setempat dan para wisatawan yang datang berkunjung. Ada beberapa sumur di Pebyengat dan salah satunya adalah yang berada di bawah gedung Balai Adat Pulau Penyengat yang berfungsi sebagai tempat untuk menyambut tamu atau mengadakan perjamuan bagi orang – orang penting,” ujar Ansar lagi.

Sumur yang dimaksud oleh Gubernur Ansar tersebut hanya memiliki kedalaman sekitar 2,5 meter. Meski demikian tidak pernah kering sepanjang tahun walaupun di musim kemarau. Bahjan air sumur yang ditemukan sejak abad ke-16 tersebut tidak masin seperti kebanyakan sumber air yang berada dekat laut. walaupun sumur tersebut terletak hanya sekitar 30 meter dari pantai. (nurul atia)

Editor: Sigik RS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here