banner 728x90
Penjabat (Pj.) Wali Kota Tanjungpinang, Hasan, Sos, foto bersama usai menerima Penghargaan Desa/Kelurahan Bebas Stunting.

Lakukan Inovasi, Kelurahan Tanjungpinang Barat Dapat Penghargaan dari Pemerintah Pusat

Komentar
X
Bagikan

Tanjungpinang, suaraserumpun.com – Penjabat (Pj.) Wali Kota Tanjungpinang, Hasan, Sos, mengapresiasi prestasi luar biasa Kelurahan Tanjungpinang Barat yang berhasil meraih Penghargaan Desa/Kelurahan Bebas Stunting.

Penghargaan ini diterima dalam kategori intervensi sensitif pengendalian stunting.

“Prestasi dan capaian ini merupakan hasil dari komitmen serta kerjasama dari semua pihak dalam penanggulangan menurunkan jumlah stunting. Untuk itu, saya turut mengapresiasi dan mengucapkan terima kasih kepada Kepala BKKBN Kepulauan Riau, Kadis Kesehatan, Camat dan Lurah, PKK Kelurahan, PLKB Kelurahan, termasuk RT/RW, ketua Kampung KB Kelurahan Tanjungpinang Barat, serta seluruh masyarakat.” kata Hasan.

Baca Juga :  Foto Roby Kurniawan Menutup MTQH Ke-XIII Bintan, Bintan Timur Juara Umum

Apresiasi itu disampaiakannya, ketika menghadiri kegiatan pelatihan dan lokakarya Nasional, sekaligus penyerahan penghargaan desa/kelurahan bebas stunting award 2023 yang digelar oleh Asosiasi Dinas Kesehatan Seluruh Indonesia (ADINKES), di Hotel Sahid Jaya Convention & Exhibition Center, Jogjakarta, Senin (13/11/2023).

“Penghargaan ini bukan sekadar prestasi kelurahan, tetapi juga menjadi kado berharga dari pemerintah untuk seluruh masyarakat Kelurahan Tanjungpinang Barat. Karenanya, sinergi itu penting sebagai langkah positif dalam menciptakan lingkungan yang sehat dan bebas stunting,” tambah Hasan.

Penghargaan ini, kata Hasan, diberikan pemerintan pusat sebagai bentuk apresiasi terhadap inovasi kelurahan dalam penanganan stunting, yang dilakukan melalui partisipasi dan swadaya masyarakat.

Baca Juga :  Polres Bintan Meningkatkan Pengamanan Gereja hingga Tahun Baru 2023

“Pemerintah pusat memberikan penghargaan ini berdasarkan penilaian terhadap inovasi Kelurahan Tanjungpinang Barat dalam penanganan stunting. Kelurahan ini berhasil melibatkan masyarakat secara aktif dengan kegiatan dan penganggaran yang berasal dari partisipasi atau swadaya masyarakat. Seperti memberikan asupan makanan sehat dan bergizi dengan protein tinggi kepada anak yang terindikasi stunting. Sementara di tempat lain, penanganannya dilakukan melalui dana APBD yang diprioritaskan untuk mengatasi masalah stunting,” ujarnya.

Hasan berharap pencapaian ini akan memotivasi semangat lebih dalam menurunkan angka stunting di seluruh wilayah Kota Tanjungpinang.

Baca Juga :  Karimun Raih Piala Adipura 2022, Aunur Rafiq : Berkat Kerja Keras Semua Pihak

“Stunting merupakan masalah kesehatan yang menjadi prioritas nasional. Dengan target nasional menurunkan prevalensi stunting hingga 14% pada tahun 2024, diperlukan aksi nyata dan upaya lebih. Semoga inovasi dan capaian ini dapat menjadi inspirasi dan diadopsi oleh kelurahan lain di kota Tanjungpinang,” ucapnya.

Selain itu, Hasan mengimbau setiap Kelurahan untuk konsisten dalam menjaga inovasi yang berdampak pada penurunan stunting di wilayah masing-masing.

“Kami berharap kota Tanjungpinang dapat mencapai status zero stunting atau bebas stunting,” ucapnya. (Adv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *