banner 728x90
ASN Pemprov Kepri melaksanakan upacara perdana usai lebaran sekaligus peringatan Hari Otonomi Daerah, Rabu (26/4/2023). F- diskominfo kepri

ASN Pemprov Kepri Apel Perdana Usai Lebaran Idulfitri, Sekaligus Peringatan Hari Otda

Komentar
X
Bagikan

Tanjungpinang, suaraserumpun.com – Sekretaris Daerah Provinsi Kepulauan Riau Adi Prihantara mewakili Gubernur Kepulauan Riau bertindak sebagai Inspektur Upacara gabungan di hari pertama masuk kerja usai libur lebaran Idulfitri 1444 hijriah, sekalgus peringatan Hari Otonomi Daerah ke-XXVII Tahun 2023 tingkat Provinsi Kepulauan Riau. Upacara diikuti ASN di lingkungan Pemprov Kepri.

Upacara dilaksanakan di Lapangan Upacara Kantor Gubernur Kepulauan Riau, Dompak, Tanjungpinang, Rabu (26/4/2023). Dalam amanat Gubernur Kepri yang dibacakan oleh Sekda Adi, disampaikan bahwa peringatan Hari Otonomi Daerah sebagaimana sesuai dengan ketentuan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 1996 tentang Hari Otonomi Daerah yang ditetapkan pada tanggal 25 April 1996 yang merupakan awal mula tonggak bersejarah bagi berbangsa dan bernegara bagi otonomi daerah menuju kemandirian daerah. Otonomi daerah juga merupakan pertemuan antara kedaulatan rakyat dan kedaulatan hukum.

Perjalanan usia 27 tahun adalah usia di mana kedewasaan bersemai. Begitu juga dengan perjalanan otonomi daerah yang saat ini sudah begitu banyak menyemai manfaat dan kebaikan bagi seluruh rakyat. Bangsa kita semakin dewasa menyadari bahwa cara utama yang paling efektif mewujudkan kesejahteraan rakyat adalah melalui penyelenggaraan otonomi daerah yang bersih dan demokratis.

Baca Juga :  Nama Airlangga Hartarto dan Cen Sui Lan Menggema di Lapangan SP Plaza Batu Aji

“Itulah kenapa tema Peringatan Hari Otonomi Daerah ke XXVII Tahun 2023 ini adalah Otonomi Daerah Maju, Indonesia Unggul,” ujarnya.

Sekdaprov Kepri Adi Prihantara menjelaskan, penyelenggaraan otonomi daerah yang bersih dan demokratis, bukan hanya mengharuskan daerah-daerah menjalankan kewenangan otonomi daerah berlandaskan kepada peraturan perundang-undangan yang berlaku, tetapi juga harus menjadikan transparansi dan partisipasi publik sebagai dasar dan tolak ukur utama dalam setiap pengambilan kebijakan sehingga apapun kebijakan itu dapat dipertanggungjawabkan kepada rakyat.

“Penyelenggaraan otonomi daerah yang bersih dan demokratis juga bermakna bahwa pelaksanaan implementasi otonomi daerah didasarkan atas aspek kelembagaan, bukan atas kehendak seseorang atau kelompok tertentu sehingga dalam setiap derap penyelenggaraannya, otonomi daerah taat kepada prinsip bahwa semua warga negara mempunyai hak dan kewajiban yang sama di mata hukum,” jelasnya.

Baca Juga :  Gubernur Kepri Meninjau Pos Pertahanan TNI di Pulau Terdepan NKRI

Selama 27 tahun implementasi otonomi daerah, sudah begitu banyak hal positif yang dirasakan rakyat lndonesia, antara lain pembangunan sarana dan prasarana semakin menggeliat sesuai potensi daerah dengan tingkat akurasi yang tinggi serta mengakomodir keinginan masyarakat. Otonomi daerah telah mendorong adanya proses pengambilan keputusan publik yang lebih partisipatif juga demokratis lewat pemilihan Kepala Daerah dan Legislatif.

Buah positif dari otonomi daerah yang kita rasakan bersama, ungkap Adi, adalah munculnya pemerintahan yang lebih responsif akan kebutuhan masyarakat setempat. Peran aktif masyarakat dalam memberikan kontrol sosial juga turut terdorong sehingga tercipta pemerintahan yang lebih transparan dan akuntabel.

“Selain itu, banyak bermunculan inovasi-inovasi yang dilakukan daerah dalam upaya membangun dan mensejahterakan masyarakatnya,” ungkapnya.

Selanjutnya, Adi Prihantara berharap, peringatan Hari Otonomi Daerah ini bukan sekedar seremoni belaka, tetapi menjadi momentum bagi semua untuk mengevaluasi sudah sejauh mana penyelenggaraan otonomi daerah bermuara kepada kesejahteraan masyarakat di setiap jengkal wilayah Negara Kesatuan Republik
Indonesia.

Baca Juga :  Cen Sui Lan Ingin Bangun Jembatan Permanen Sei Lepan Penghubung Tiga Kecamatan di Bintan Lewat IJD

“Selamat Hari Otonomi Daerah, semoga Tuhan Yang Maha Esa senantiasa melindungi dan memberkahi Negara Kesatuan Republik Indonesia untuk terus optimis menjadi negara maju memiliki Otonomi Daerah yang unggul untuk rakyatnya sejahtera lahir dan batin,” ucapnya.

Menutup sambutannya, Adi Prihantara atas nama Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau menyampaikan permohonan maaf sepenuh hati kepada seluruh pegawai di Lingkungan Pemerintah Provinsi Kepri atas berbagai kebijakan yang kurang berkenan di hati para seluruh pegawai baik ASN, PTT dan THL.

“Masih di momen Lebaran ini, kami mohon maaf atas segala tindak tanduk selama menjalankan amanah dan mengeluarkan kebijakan yang sekiranya kurang berkenan di hati semuanya. Dan di hari pertama masuk kerja ini, sekiranya segera mengejar ketertinggalan,” tutupnya

Turut hadir dikesempatan ini, FKPD Provinsi Kepri, Para Asisten dan Staf Ahli Gubenur, Kepala OPD Provinsi Kepri, Pejabat Eselon III, IV dan Fungsional Kepri, ASN, PTT serta THL di Lingkungan Pemerintah Provinsi Kepri. (yen)

Editor: Sigik RS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *