banner 728x90
Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) Ansar Ahmad memaparkan kesiapan Kepri sebagai tuan rumah pelaksanaan GTRA Summit 2023 pada saat kick off meeting, di Jakarta, Selasa (11/4/2023). F- diskominfo kepri

Ansar Ahmad Memaparkan Kesiapan Kepri sebagai Tuan Rumah pada Kick Off Meeting GTRA Summit 2023

Komentar
X
Bagikan

Jakarta, suaraserumpun.com – Rangkaian Gugus Tugas Reforma Agraria (GTRA) Summit 2023 Road to Karimun (Kepri) yang direncanakan digelar pada Agustus mendatang, resmi dimulai dengan Kick Off Meeting di Jakarta, Selasa (11/4/2023). Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) H Ansar Ahmad hadir langsung dalam kick off meeting tersebut, sekaligus memaparkan gambaran kesiapan Provinsi Kepri sebagai tuan rumah GTRA Summit 2023.

GTRA Summit 2023 akan bertemakan ‘Transformasi Reforma Agraria, Mewujudkan Kepastian Hukum, Keberlanjutan Pembangunan dan Kesejahteraan Rakyat’. Dari tema tersebut, Gubernur Kepri Ansar Ahmad menyebutkan, ada empat isu penting yang akan diangkat. Isu pertama adalah penguatan skema legalisasi aset untuk pemukiman di atas air, pulau–pulau kecil, dan pulau kecil terluar, lalu isu kedua adalah resolusi penyelesaian konflik agraria yang terkait dengan kewenangan lintas sektor (BUMN/BUMD, BMN, kawasan hutan, pertambangan, transmigrasi dan tata ruang).

Baca Juga :  Kapolda Kepri: Siapkan Ambulans untuk Tour de Bintan 2022

Adapun isu ketiga adalah arah kebijakan penyelesaian permasalahan tanah transmigrasi dan percepatan pemenuhan target sertifikat tanah transmigrasi, dan yang terakhir adalah percepatan redistribusi tanah yang bersumber dari pelepasan kawasan hutan.

“Tentu, dalam penyelesaian terkait 4 isu tersebut perlu dilakukan koordinasi, diskusi dan sinkronisasi dengan berbagai kementerian, pemerintah provinsi, dan pemerintah daerah terkait,” kata Gubernur Kepri.

Untuk menyukseskan GTRA Summit 2023, Gubernur Kepri Ansar Ahmad memaparkan, Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau dengan menggandeng berbagai stakeholder terkait melakukan beberapa program strategis yang disejalankan dengan rangkaian kegiatan GTRA Summit 2023.

Di antaranya adalah melakukan sertifikasi sebanyak 2.500 pemukiman yang ada di kawasan pesisir, bantuan asuransi nelayan melalui keikutsertaan BPJS Ketenagakerjaan pada tahun 2023 dengan total anggaran Rp6,9 miliar.

Baca Juga :  Menang Lagi, Berikut Rekor Pertandingan Indonesia Versus Turkmenistan

Kemudian juga sertifikasi kawasan mangrove seluas 254.887 hektare yang ada di wilayah Kota Tanjungpinang, Kabupaten Bintan dan Kabupaten Karimun. Selanjutnya pemberian bantuan benih ikan kakap putih, kerapu, teripang pasir, udang yang dilakukan oleh Pemprov Kepri dengan menggandeng BPBL Batam menebar 1.020.500 ekor benih. Serta launching produk dari PT Saipem Indonesia, dan UMKM Internasional Ekspo yang akan merangkul 50 UMKM baik dari regional Kepulauan Riau, Nasional dan juga Internasional (Malaysia).

“Harapannya tentu agar kesejahteraan dalam kehidupan masyarakat, khususnya yang berada di wilayah pesisir dapat lebih meningkat melalui gagasan GTRA Summit. Oleh karena itu, perlunya upaya kita bersama dalam satukan tekad mensukseskan acara ini,” kata Gubernur Kepri.

Dalam kesempatan ini menteri ATR/Kepala BPN Hadi Tjahjanto membuka secara langsung Kick Off Meeting GTRA Summit Road to Karimun 2023. Propinsi Kepri ditunjuk sebagai tuan rumah pelaksanaan Gugus Tugas Reform Agraria/GTRA 2023 setelah ditetapkan pelaksanaan sebelumnya di Wakatobi tahun 2022 lalu.

Gubernur Kepri Ansar Ahmad turut me-launching rangkaian kegiatan GTRA Summit 2023 pada saat kick off meeting GTRA Summit di Jakarta, Selasa (11/4/2023). F- diskominfo kepri

Kick off meeting GTRA Summit Road to Karimun 2023 ini dibuka oleh menteri ATR/Kepala BPN di Ballroom Hotel Artotel Suite Mangkuluhur Jakarta. Adapun melalui kegiatan GTRA summit 2023 Gugus Tugas Reforma Agraria ini dihrapkan segera bisa mengintegrasikan, memadukan seluruh kementerian, lembaga, dan juga pemerintah daerah semuanya bekerja dengan tujuan yang sama yakni menyelesaikan masalah-masalah lahan yang ada di masyarakat, tidak ada yang lain, agar sengketa lahan bisa segera diselesaikan.

Baca Juga :  Pesantren Kilat di SMA Negeri 1, Kapolsek Tambelan Ipda Taufik Ditanya Pelajar Soal Narkoba

Adapun tema GTRA Summit 2023 adalah Reforma agraria mengwujudkan Kepastian hukum untuk Kesejahteraan Rakyat, diantara pensertifikatan tanah diatas air khusus untuk nelayan pesisir. (yen)

Editor: Wahyu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *