banner 728x90
Ansar Ahmad Gubernur Kepulauan Riau bersama tokoh Islam berdoa untuk kemakmuran negeri pada peringatan Harlah Satu Abad NU di Sei Beduk, Batam, Minggu (12/2/2023). F- diskominfo kepri

Ansar Ahmad Bicara Hebatnya Islam pada Peringatan Harlah Satu Abad NU

Komentar
X
Bagikan

Batam, suaraserumpun.com – Gubernur Kepulauan Riau H Ansar Ahmad menghadiri acara tablig akbar pada puncak hari lahir (Harlah) Satu Abad NU yang digelar Majelis Wakil Cabang Nahdlatul Ulama (MWCNU) Kecamatan Sei Beduk, di Mansang Creative Center, Kota Batam, Minggu (12/2/2023). Dalam kegiatan ini, Ansar Ahmad bicara tentang hebatnya Islam

Pada saat menyampaikan sambutan, Gubernur Kepri Ansar Ahmad merasa bangga dengan warga NU yang selalu menjaga moderasi beragama, khususnya di Kepri. Karena, menurut Gubernur Kepri, moderasi beragama juga merupakan salah satu ajaran Islam.

“Begitu hebatnya Islam, mengajarkan moderasi beragama ketika kita bicara sesama manusia, urusan-urusan muamalah. Persaudaraaan kita tidak memandang suku agama, dan budaya. Saya merasa bahagia bisa hadir bersama-sama di acara Satu Abad NU, yang kemarin acara puncaknya dilaksanakan di Sidoarjo. Dan pada hari ini, kita adakan di tingkat Kecamatan Sei Beduk. Alhamdulillah banyak yang hadir,” ujar Ansar Ahmad.

Baca Juga :  Bintan Muda FC Juara Lagi, Roby Kurniawan: Semoga IFC Melahirkan Pemain Berbakat

Gubernur Kepri Ansar Ahmad mengajak seluruh hadirin untuk bersyukur, karena tinggal di Indonesia. Negara yang menurutnya dianugerahi oleh Allah SWT bonus demografi yang sangat luar biasa. Tidak ada negara-negara di dunia seperti di Indonesia. Ia memaparkan jumlah pulau di Indonesia mencapai 1.750 pulau dan jumlah penduduk di Indonesia sebanyak 275 juta jiwa. Itu menjadikan Indonesia negara dengan penduduk terbesar ke-5 di dunia yang terbagi atas 1.043 suku bangsa.

“Kita dianugerahi bonus demografi dengan kekayaan alam yang luar biasa. Mari kita rawat bersama, kita jaga, karna bonus demografi yang besar ini kalau tidak kita rawat akan menjadi bencana domografi,” jelas Gubernur Kepri.

Baca Juga :  Ansar Ahmad Menyerahkan Bantuan Alat Tangkap Perikanan untuk Nelayan Kota Batam

Sebab, lanjut gubernur, merawat negeri sebesar ini bukanlah perkara mudah. Namun harus dilakukan dengan kesadaran bahwa dengan bersatu dan bersaudara maka membangun negeri ini ke depan lebih baik lagi akan dapat dicapai.

“Maka kita semua warga negara Indonesia dan warga NU harus terus bersama-sama meningkatkan kualitas, terutama di bidang pendidikan dan keimanan. Agar ke depan bonus demografi bisa kita manfaatkan,” harap Ansar Ahmad.

Gubernur Kepri Ansar Ahmad mengajak keluarga besar NU untuk terus mendorong anak-anak untuk dididik bersama. Agar dapat menguasai teknologi yang andal, akan tetapi juga dibarengi dengan iman yg baik.

Baca Juga :  Cara Ansar Ahmad Mempersolek Tanjungpinang, Gereja Ayam Pun Bakal Direvitalisasi

“Tahun 2023 sampai 2035 sebagaimana yang disampaikan oleh Presiden Jokowi adalah puncak demografi. Maka kita harus melahirkan generasi-generasi muda yang berkualitas dan baik. Supaya kita bisa membangun Indonesia lebih baik, salah satunya dengan mempercepat digitalisasi di negara kita,” sambungnya.

Turut hadir dalam acara tersebut Wakil Ketua Umum MUI Pusat KH Marsudi Syuhud yang saat itu juga hadir sebagai Penceramah, Para Ketua MWCNU Sei Beduk, Nur Azis (Ketua Rois Syuriah) dan AM Sukatmanto (Ketua Tanfidziah), Ketua PAC Ansor Sei Beduk Heri Sawiji, Ketua Panitia Pengajian Akbar Harlah Satu Abad NU Ma’muri, dan Kasatkorwil Banser Kepri/Ketua DPRD Kota Batam Nuryanto SH MH. (yen)

Editor: Wahyu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *