Beranda All News BPS: Cabai Merah dan Minyak Goreng Penyebab Terjadi Inflasi di Kepri

BPS: Cabai Merah dan Minyak Goreng Penyebab Terjadi Inflasi di Kepri

0
Gubernur Kepulauan Riau H Ansar Ahmad menyerahkan bibit cabai kepada Wawako Tanjungpinang Endang Abdullah sebagai komitmen urban farming dan menekan inflasi daerah. F- Istimewa/Diskominfo Kepri

Tanjungpinang, suaraserumpun.com – Gubernur Kepulauan Riau H Ansar Ahmad memimpin dan membuka secara langsung rapat koordinasi pimpinan daerah se-Provinsi Kepulauan Riau, dalam rangka Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) di Aula Wan Seri Beni, Dompak, Tanjungpinang, Senin (22/8/2022). Dari data BPS, cabai merah dan minyak goreng turut menjadi penyebab terjadinya inflasi di Kepri.

Rapat koordinasi ini menjadi tindak lanjut dari arahan Presiden RI Joko Widodo yang meminta Tim Pengendali Infalsi Daerah (TPID) mewaspadai lonjakan inflasi pangan. Sebagai perpanjangan tangan dari Pemerintah pusat, Gubernur Kepri Ansar Ahmad mengundang langsung Kepala Bank Indonesia Perwakilan Kepri Musni Hadi Kusuma Atmaja. Dan Kepala BPS Kepri Darwis Sitorus. Guna berdiskusi dengan bupati dan walikota membahas langkah-langkah antisipasi kenaikan harga komoditas di Kepri.

“Kita harus melakukan langkah-langkah efektif untuk mengantisipasi ini (inflasi) semua. Memang bicara inflasi ada beberapa faktor yang tidak bisa kita intervensi terutama karena fluktuasi global, tapi ada sisi-sisi yang bisa kita intervensi langsung oleh daerah seperti komoditi komoditi tertentu,” kata Gubernur Kepri.

Baca Juga :  Dewi Kumalasari Sebut Pelaku UMKM di Kepri Mayoritas Perempuan

Berdasarkan data yang dihimpun BPS Kepri, saat ini inflasi di Kepri pada bulan Juli 2022 tercatat sebesar 0,61 persen. Inflasi di Kepri pada bulan Juli 2022 jika dihitung berdasarkan tahun kalender dari Januari 2022 tercatat 4,38 persen, sementara dalam Year on Year (YoY), inflasi di Kepri tercatat 6,09 persen.

Adapun komoditas penyumbang terbesar inflasi pada bulan Juli di Kepri adalah cabai merah yang melonjak 158,83 persen dengan andil inflasi 0,95 persen. Lalu minyak goreng yang melonjak 46,08 persen dengan andil inflasi 0,59 persen, dan cabe rawit yang meningkat 106,70 persen dengan andil inflasi 0,21 persen.

Untuk mengantisipasi inflasi semakin meningkat, dalam solusi jangka pendek Gubernur Ansar akan menyerukan untuk optimalisasi pekarangan rumah yang bisa dimanfaatkan untuk menanam beberapa komoditas yang masih tinggi harganya. Juga akan dilakukan operasi pasar untuk memastikan keterjangkauan harga pangan bagi masyarakat. Sebelumnya, Pemprov Kepri bersama BI Perwakilan Kepri rutin menggelar operasi pasar murah yang menyediakan bahan pangan pokok dengan harga terjangkau.

Baca Juga :  Bersedekah Setiap Jumat jadi 'Resep' Rumah Makan Queen Minang dalam Mengembangkan Usaha

“Tetapi harus kita pastikan betul operasi pasar yang digelar itu memang mampu menurunkan harga komoditas. Operasi pasar kita lakukan untuk jenis-jenis yang mempengaruhi inflasi,” kata Ansar Ahmad.

Mendagri telah mengeluarkan Surat Edaran (SE) mengenai Penggunaan Belanja Tidak Terduga dalam Rangka Pengendalian Inflasi di Daerah. Surat edaran bernomor 500/4825/SJ tersebut dikeluarkan pada Jumat (19/8).

Surat edaran ini bertujuan mendukung kebijakan pemerintah dalam menjaga ketersediaan pasokan, keterjangkauan harga pangan, daya beli masyarakat, kelancaran distribusi, serta stabilitas perekonomian di daerah.

Melalui surat edaran tersebut, gubernur, bupati, dan wali kota diminta mengopti malkan anggaran dalam APBD untuk menjaga keterjangkauan harga, daya beli masyarakat, kelancaran distribusi dan transportasi, kestabilan harga pangan, serta ketersediaan bahan pangan.

Langkah ini terutama ditempuh melalui kerja sama antardaerah. Selain itu, daerah juga diminta memberi bantuan sosial kepada masyarakat yang rentan terdampak inflasi di daerah. Apabila kebutuhan anggaran tersebut belum ter- sedia, daerah dapat menggunakan alokasi belanja tidak terduga (BTT) melalui pergeseran anggaran.

Baca Juga :  AKBP Robinson Sembiring Pensiun, AKP Monang Kembali ke Bintan

“Surat Edaran Mendagri sudah ada, kita pelajari terlebih dahulu batasan-batasan yang diatur dalam penggunaan BTT ini nantinya,” tambah Ansar Ahmad.

Gubernur Kepri Ansar Ahmad berharap, dari rakor ini TPID di seluruh kabupaten dan kota di Kepri bisa bekerja lebih maksimal untuk mengontrol inflasi di daerah. Dengan kerja sama dan koordinasi yang seksama, maka Gubernur Kepri Ansar Ahmad yakin, inflasi di Kepri bisa terus terjaga.

Dalam rakor tersebut juga dilakukan penandatanganan komitmen bersama untuk mendukung dan melaksanakan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) di seluruh daerah. Dilakukan juga penandatanganan kerja sama pelaksanaan urban farming antara BI Perwakilan Kepri, Dinas Pertanian, dan TP-PKK Kepulauan Riau. Turut dilaksanakan penyerahan bibit cabai sebagai simbol semangat pelaksanaan urban farming.

Turut hadir dalam rapat tersebut Ketua Komisi IV DPRD Provinsi Kepri Hj Dewi Kumalasari Ansar, Kaskogabwilhan I Mayjen TNI Lismer Lumban Siantar, Plt Bupati Bintan Roby Kurniawan, Wakil Wali Kota Tanjungpinang Endang Abdullah, dan Sekretaris Daerah Provinsi Kepulauan Riau Adi Prihantara. (yen)

Editor: Sigik RS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here