Beranda All News Tragedi Bocah Diterkam Buaya, Jasad Rina Ditemukan Tak Utuh, Innalillahi Wainnailaihi Rajiun

Tragedi Bocah Diterkam Buaya, Jasad Rina Ditemukan Tak Utuh, Innalillahi Wainnailaihi Rajiun

0
Jasad Rina (13) bocah diterkam buaya dibawa ke ruang jenazah RSUD RAT Provinsi Kepri setelah ditemukan terapung di sungai Gesek, Rabu (28/4/2022) malam sekitar pukul 19.00 WIB. F- yen/suaraserumpun.com

Bintan, suaraserumpun.com – Tragedi bocah diterkam buaya di Sungai Gesek jalan Lintas Barat Kabupaten Bintan, berakhir pilu. Jasad Rina (13) sudah ditemukan, namun dalam kondisi tak utuh. Innalillahi wainnailaihi rajiun.

Memasuki hari ketiga, pencarian jasad Rina (13) kembaran Rini si bocah malang berakhir sudah. Jasad Rina yang diterkam buaya akhirnya ditemukan terapung di Sungai Gesek, Toapaya, Kabupaten Bintan, Rabu (27/4/2022) malam tadi. Jasad Rina ditemukan setelah dilihat warga bersama tim Tagana Bintan. Jasad yang terapung itu dalam posisi telungkup. Jasad yang berada di aliran sungai Gesek itu ditemukan sekitar pukul 19.00 WIB.

Baca Juga :  HPN 2022, Pemprov Kepri Mendukung PWI untuk Mempercepat Rehabilitasi Mangrove

Jasad tersebut muncul ke permukaan sungai, tidak jauh dari lokasi diterkam buaya. Jasad tersebut timbul ke permukaan di bawah jembatan Lintas Barat Km 16 Desa Toapaya Selatan.

Hanya saja, jasad Rina yang ditemukan terapung itu tidak utuh. Satu tangan, satu kaki dan kepalanya tidak ada. Diduga, sudah dimangsa buaya yang menerkamnya.

“Innalillahi wainnailaihi rajiun,” kata warga yang melihat jasad Rina tersebut.

Melihat jasad Rina, tim gabungan bersama warga berusaha membawa ke tepi sungai. Kemudian, tim Basarnas mengambil dan memasukan ke dalam kantung mayat. Sekaligus mengevakuasi ke RSUD Raja Ahmad Tabib (RAT) Provinsi Kepulauan Riau, di Km 8 Atas Tanjungpinang.

Baca Juga :  Rakerprov, KONI Kepri Menargetkan Atlet FPTI Lolos PON 2024

Ayah Rina Mengikhlaskan

Meski ditemukan tidak utuh, Syamsudin alias Sise, ayah Rina (13) merasa tenang. Sise mengikhlaskan kepergian Rina. Karena, jasad putrinya sudah ditemukan, setelah tiga hari pencarian tim gabungan bersama Basarnas. Rina hilang akibat diterkam buaya sejak, Senin (25/4/2022) siang sekitar pukul 14.00 WIB.

“Saya bersyukur jasad anaknya saya sudah ditemukan. Sudah sedikit tenang. Kita ikhlaskan dan serahkan kepada Allah SWT,” gumamnya saat di ruang tunggu kamar jenazah RSUD RAT Provinsi Kepri di Tanjungpinang.

Baca Juga :  Kongres Biasa Asprov Kepri, Sekjen PSSI: Bina Sepak Bola Lewat SSB Terafiliasi

Sise mengungkapkan, saat jasad Rina ditemukan, dirinya sedang berada di rumah.

“Pas di rumah tadi, saya dapat kabar,” ucapnya.

Ayah Rina berharap, proses otopsi bisa segera selesai agar jenazah putrinya bisa dibawa pihak keluarga untuk segera dikebumikan. (yen)

Editor: Sigik RS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here