Beranda All News Satu Kelompok Peternak Dapat Bantuan 25 Ekor Kambing

Satu Kelompok Peternak Dapat Bantuan 25 Ekor Kambing

0
Wali Kota Tanjungpinang Hj Rahma menyerahkan bantuan pemerintah berupa ternak kambing kepada kelompok tani ternak, di Kelurahan Batu 9, Senin (1/11/2021). F- Istimewa?Humprokompim Tanjungpinang

Tanjungpinang, suaraserumpun.com – Wali Kota Tanjungpinang Hj Rahma menyerahkan bantuan ternak kambing dari pemerintah kepada kelompok peternak, Senin (1/11/2021). Penyerahan bantuan ternak kambing ini ditujukan untuk dua kelompok tani ternak di Kelurahan Batu 9 dan Kelurahan Melayu Kota Piring. Setiap kelompok mendapat bantuan 25 ekor kambing.

Selain ternak kambing, Wali Kota Tanjungpinang juga menyerahkan polis Asuransi Usaha Ternak Sapi (AUTS). Penyerahan dilaksanakan di Kelompok Tani Bangun Sari, Kampung Bangun Sari, Kelurahan Batu 9, Tanjungpinang.

Selama ini, para peternak di Kota Tanjungpinang didampingi dan diawasi oleh Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan. Peternak dan dinas terkait terus berupaya meningkatkan populasi kambing.

Baca Juga :  Bupati Bintan Tanggap, Kapal Ekspor Perikanan Kembali Beroperasi ke Singapura

“Untuk setiap kelompok, diberikan sebanyak 25 ekor. Saat ini, bantuan diserahkan kepada Kelompok Tani Ternak Bangun Sari Kelurahan Batu 9 dan Kelompok Tani Ternak Maju Lancar, di Kelurahan Melayu Kota Piring,” sebut Hj Rahma, Wali Kota Tanjungpinang.

Wali Kota Hj Rahma berharap, agar kelompok peternak yang menerima bantuan, memanfaatkan dengan baik bantuan ini sebagai usaha pengembangan ternak.

“Mudah-mudahan jumlah populasi kambing semakin bertambah dengan adanya tambahan bantuan yang diberikan kepada peternak. Jika terdapat kendala selama pemeliharannya, peternak diharapkan untuk selalu mengkomunikasikan dengan petugas di lapangan,” harapnya.

Baca Juga :  Riau-Kepri Bikin MoU Pelayanan Rumah Sakit Jiwa dan Sektor Pariwisata

Selain itu, kata Rahma, pemerintah mencarikan solusi terbaik bagi para peternak sapi, agar lebih bersemangat dan memiliki rasa percaya diri dalam mengembangkan usaha ternak sapinya. Solusi yang ditawarkan kepada peternak sapi adalah dengan mengasuransikan sapi. Khususnya sapi betina produktif yang diterbitkan oleh PT Asuransi Jasa Indonesia. Dengan nilai asuransi seekor sapi betina sebesar Rp200 ribu, yang disubsidi oleh Kementerian Pertanian sebesar Rp160 ribu. Untuk peternak hanya membayar senilai Rp40 ribu per ekor sapi betina.

“Asuransi tersebut gunanya, jika terjadi kematian mendadak, kecelakaan ataupun kehilangan pada sapi-sapi tersebut, dapat dilakukan klaim dan diberikan dana sebesar Rp10 juta per ekor sapi,” ucap Rahma.

Baca Juga :  Ini Baru Aksi Kemanusiaan, Pencinta Mangrove Indonesia Tanam 100 Ribu Bibit Bakau di Bintan

Perwakilan dari Balai Veteriner Medan, drh Yezzi Hermanora mengatakan, setiap kelompok tani yang mendapatkan bantuan, diharapkan untuk tidak menjual ternak bantuan tersebut, dan tetap melakukan komunikasi secara intensif dengan dinas terkait.

“Agar bantuan ini dipantau dan dilaporkan perkembangannya oleh dinas terkait, kepada kami. Seterusnya disampaikan ke pemerintah pusat untuk dievaluasi dan diperiksa secara rutin,” ujarnya. (nurul atia)

Editor: Sigik RS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here