Beranda All News Pensiunan ASN Bintan Tak Mengembalikan Mobil Dinas, Kajari: Kita Konstruksikan dengan Pasal...

Pensiunan ASN Bintan Tak Mengembalikan Mobil Dinas, Kajari: Kita Konstruksikan dengan Pasal Tipikor

0
Kajari Bintan I Wayan Riana. F-dokumentasi suaraserumpun.com

Bintan, suaraserumpun.com – Sssttt… Saat ini, masih ada pensiunan ASN di lingkungan Pemkab Bintan yang tidak mengembalikan kendaraan atau mobil dinas. Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Bintan I Wayan Riana menyatakan, bakal memproses secara hukum dengan pasal tindak pidana korupsi (Tipikor).

Dari informasi berkembang di lapangan, ada pensiunan Aparatur Sipil Negara (ASN) di Kabupaten Bintan yang masih menggunakan mobil dinas, hingga saat ini. Pensiunan ASN yang pernah sebagai pejabat eselon tersebut menganggap, aset negara (mobil dinas) itu sebagai kendaraan pribadinya.

Baca Juga :  Komisi III DPRD Kepri Bahas Persoalan Pembuangan Sisa Sampah Plastik di Telaga Punggur

“Informasi itu A1 (pasti), ada. Perbuatan pensiunan ASN itu menyalahi ketentuan perundang-undangan,” kata I Wayan Riana saat memberikan keterangan kepada wartawan, Jumat (22/10/2021).

I Wayan Riana menegaskan, perbuatan pensiunan ASN yang tidak mengembalikan mobil dinas tersebut, bisa diseret ke ranah hukum. Namun, pihak Kejari Bintan masih menunggu itikad baik dari oknum tersebut.

Untuk menelusuri jumlah pensiunan ASN di Pemkab Bintan yang belum mengembalikan mobil dinas yang merupakan aset negara itu, Kejari Bintan akan berkoordinasi dengan Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPKAD) Bintan.

Baca Juga :  Piala Menpora 2021: Persija Mewanti-wanti Adu Penalti di Leg Kedua Semifinal

“Senin (25/10/2021) ini, kita akan minta rinciannya kepada DPKAD Bintan,” kata I Wayan Riana.

Kejari memberikan tenggat waktu kepada DPKAD Bintan, untuk menarik aset daerah itu. Bila tak diindahkan, pihaknya akan terlibat langsung untuk menarik mobil dinas yang digunakan pensiunan ASN di Kabupaten Bintan tersebut.

I Wayan Riana pun mengingatkan kepada pensiunan ASN yang masih menggunakan mobil dinas, untuk segera mengembalikan ke daerah melalui DPKAD Bintan. Sebelum tindakan tegas akan diambil pihak Kejari Bintan.

“Kalau sudah kita panggil, terus belum juga mengembalikan, kita konstruksikan dengan pasal Tipikor,” tegas I Wayan Riana. (nurul atia)

Baca Juga :  Ada Gerakan Cinta Zakat di Kabupaten Bintan

Editor: Sigik RS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here