Beranda All News Nelayan Tercemplung Saat Melempar Jangkar Belum Ditemukan, Pencarian Dihentikan

Nelayan Tercemplung Saat Melempar Jangkar Belum Ditemukan, Pencarian Dihentikan

0
Personel Basarnas Tanjungpinang, tim gabungan dan masyarakat nelayan mencari nelayan hilang yang tercemplung saat melempar jangkar kelong bilis.

KEPULAUANRIAU (suaraserumpun) – Satu dari dua orang nelayan tercemplung ke dalam laut saat melempar jangkar kelong (alat tangkap bilis) di perairan Trikora, Kabupaten Bintan, belum ditemukan sejak Kamis (9/9/2021) pekan lalu. Upaya pencarian yang dilakukan tim gabungan pun dihentikan, Kamis (16/9/2021).

Arfa Sona (25) seorang nelayan bernasib malang ini hilang ketika dirinya bersama temannya Dicky Rahmawan (25) pergi melaut ke perairan Trikora Bintan, Kamis (9/9/2021) malam pekan lalu. Mereka ingin menangkap ikan dengan alat tangkap jenis kelong bilis. Sekitar pukul 19.00 WIB, dua nelayan ini melempar jangkar kelong di lokasi untuk penangkapan ikan.

Baca Juga :  Ini Doa Hj Syifa Fauzia Pada Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Bintan

Nahasnya, saat melempar jangkar kelong tersebut, diduga dua nelayan ini ikut terseret. Dua nelayan tersebut tercemplung ke dalam laut. Dalam kejadian ini, Dicky Rahmawan berhasil diselamatkan nelayan lainnya. Dicky dilarikan ke RSUD Bintan dan selamat. Sementara, Arfa Sona tenggelam dan hilang.

Warga Desa Malang Rapat langsung menghubungi tim Basarnas Tanjungpinang, sekitar pukul 20.30 WIB. Tim Basarnas Tanjungpinang tiba di Km 43 Pantai Trikora, sekitar pukul 21.45 WIB. Di lokasi, tim gabungan langsung melakukan pencarian korban. Namun, Arfa Sona belum ditemukan. Pencarian dilanjutkan, Jumat (10/9/2021). Bahkan, pencarian dilakukan setiap hari, sampai Kamis (16/9/2021). Namun, Arfa Sona kelahiran Kelarik, Kabupaten Natuna tersebut tak kunjung ditemukan setelah dilakukan pencarian selama 6 hari.

Baca Juga :  Sasaran 227 Ribu Remaja, Ansar Ahmad: Vaksinasi Bisa di Luar Sekolah

Miswardi, Plh Kepala Basarnas Tanjungpinang menyatakan, Tim Rescue Kantor Pencarian dan Pertolongan Tanjungpinang bersama Tim SAR gabungan melaksanakan brifieng, setelah pencarian hari keenam. Dengan total luas area pencarian lebih kurang 15 NM, yang dibagi menjadi 2 SRU.

SRU I, Tim Rescue Kantor Pencarian dan Pertolongan Tanjungpinang bersama Polair melaksanakan pencarian dengan menyisir sekitar lokasi. Selanjutnya ke arah utara menggunakan unsur yang dimiliki potensi masing-masing.

SRU II, Tim SAR gabungan melaksanakan pencarian dengan penyisiran bibir pantai menggunakan kapal motor (pompong) serta jalur tepian bibir pantai.

Baca Juga :  Pensiunan ASN Bintan Tak Mengembalikan Mobil Dinas, Kajari: Kita Konstruksikan dengan Pasal Tipikor

“Tim Rescue Kantor Pencarian dan Pertolongan Tanjungpinang bersama Tim SAR Gabungan menghentikan pencarian dengan hasil nihil, belum ditemukan,” jelas Miswardi, Kamis (16/9/2021).

Berdasarkan hasil koordinasi Tim Rescue Kantor Pencarian dan Pertolongan Tanjungpinang Bersama Tim SAR gabungan dan pihak keluarga beserta masyarakat setempat, bahwa opersi SAR dinyatakan selesai. Dan diusulkan untuk ditutup. Seluruh unsur kembali ke pangkalan atau satuan masing-masing.

“Kami mengucapkan terima kasih atas partisipasi semua pihak,” demikian Miswardi. (SS)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here